logo

10/04/19

Pengacara: Bowo Sidik Siapkan 400 Ribu Amplop, Nusron Wahid 600 Ribu

Pengacara: Bowo Sidik Siapkan 400 Ribu Amplop, Nusron Wahid 600 Ribu

NUSANEWS - Pengacara tersangka Bowo Sidik Pangarso, Saut Edward Rajaguguk membenarkan kliennya menyiapkan 400 ribu amplop untuk serangan fajar karena diperintahkan oleh politikus Golkar, Nusron Wahid. Alasannya, baik Bowo dan Nusron kembali mencalonkan diri sebagai anggota DPR dari daerah Jawa Tengah.

"Iya, iya bahkan katanya 600 ribu (amplop) yang siapkan itu Nusron Wahd. Pak Wahid 600 ribu, Pak Bowo 400 ribu amplop," kata Saut usai temani Bowo di kantor KPK, Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa, 9 April 2019.

Saut juga membenarkan terdapat cap jempol di setiap amplop yang disiapkan Bowo. Namun, Saut menepis itu tanda berkaitan juga dengan Pilpres 2019.

"Cap jempol memang dibuat karena supaya tahu bahwa amplop ini sampai atau enggak nanti. Sebagai tanda saja," ujar Saut.

Kemudian, Saut berdalih cap jempol cuma sebagai penanda supaya uang-uang dalam amplop itu sampai ke tangan Nusron kemudian dibawa ke Jawa Tengah. Sebab, ia menyebut kliennya memiliki pengalaman yang uangnya tak sampai ke Nusron Wahid.

"Jadi begini, mereka punya pengalaman bahwa amplop itu tak disampaikan kepada yang bersangkutan (Nusron). Nah, untuk menghindari itu dibuat tanda cap jempol," kata Saut.

Sebelumnya, Anggota Komisi VI DPR, Bowo Sidik mengakui bahwa dirinya diminta koleganya sesama politikus Golkar, Nusron Wahid untuk menyiapkan sekitar 400 ribu amplop. Permintaan ratusan ribu amplop ini untuk 'serangan fajar' di Pemilu 2019.

Bowo mengatakan hal ini usai menjalani pemeriksaan penyidik KPK, Selasa, 9 April 2019.

"Saya diminta oleh partai menyiapkan 400 ribu (amplop), Nusron Wahid meminta saya untuk menyiapkan 400 ribu (amplop)," kata Bowo saat dikonfirmasi awak media.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN Untuk Like dan Follow sosial media dibawah ini agar bisa mengetahui berita terbaru Nusanews.

Komentar Pembaca

loading...