logo

10/04/19

KPK Jangan Berhenti Sampai Bantahan Nusron

KPK Jangan Berhenti Sampai Bantahan Nusron

NUSANEWS - Pernyataan tersangka dugaan suap distribusi pupuk, Bowo Sidik Pangarso tidak boleh dianggap remeh oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Pengamat politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio menilai KPK tidak boleh putus pada pernyataan Nusron yang sudah membantah Bowo.

"Ya emang, harus bantah dulu kan. Tapi pengakuan Bowo ini tidak boleh berhenti hanya dengan bantahan Nusron aja," jelasnya, Rabu (10/4).

Baginya pengungkapan keterlibatan Nusron sangat penting diungkap. Terlebih, Nusron merupakan pendukung setia Jokowi, yang pada Pipres 2014 dia rela dikenai sanksi dari partai demi mendukung Jokowi-JK.

Kata Hendri, kasus ini juga menjadi ujian bagi jargon revolusi mental yang diusung Jokowi. Sebab, jargon itu akan gugur dengan sendirinya jika orang-orang sekitar Jokowi terus ditangkapi oleh KPK.

Sebab sebelumnya, KPK telah menangkap kader PPP Romahurmuziy yang dikenal sangat dekat Jokowi.

"Penyebutan nama Nusron ini ujian selanjutnya bagi kubu Jokowi, sejak 5 tahun lalu Presiden Jokowi menelurkan jargon revolusi mental," tandasnya.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN! untuk Like dan Follow Sosial Media Nusanews dibawah ini, agar bisa tahu berita terbaru hari ini:

Komentar Pembaca

loading...