logo

08/04/19

Amien Rais Sindir Ada Petugas Partai yang Gemprong-gemprong

Amien Rais Sindir Ada Petugas Partai yang Gemprong-gemprong

NUSANEWS - Amien Rais menyampaikan orasi politiknya di acara kampanye capres nomor urut 02, Prabowo Subianto di Stadion Kridosono, Yogyakarta. Dalam orasinya, Amien menyindir ada seorang pemimpin yang juga petugas partai, mengeluh ke pendukungnya saat kampanye di Stadion Kridosono beberapa waktu lalu.

"Kira-kira 10 hari yang lalu, di Stadion Kridosono ini, ada satu orang, pemimpin, petugas partai, ingkang gemprong-gemprong (yang mengeluh)," kata Amien, Senin (8/4/2019).

Pernyataan Amien Rais ini disampaikan dalam bahasa Jawa di hadapan massa pendukung Prabowo yang memadati stadion. Amien lantas menirukan keluhan sosok yang disindirnya itu.

"'Aku 4,5 tahun dikuyo-kuyo, aku diam. Aku direndah-rendahke, aku ora popo (Saya 4,5 tahun dihina, saya diam, saya direndah-rendahkan, aku tidak apa-apa). Aku dicaci maki, aku ora popo', tapi sekarang...,," kata Amien.

Menurut Amien, seorang pemimpin seharusnya bijaksana. Pemimpin harus introspeksi diri jika sudah tak dipercayai oleh rakyatnya.

"Bapak, ibu, saudara-saudara, seandainya pemimpin memiliki ilmu kebijaksanaan, seharusnya 'lhoh kok rakyat tidak suka sama aku, karena apa ya? Kok rakyat mulai tidak percaya dengan aku, sebabnya apa ya?" ujarnya.

"Kok malah petentang-petenteng, 'aku lawan!'" lanjut Amien menirukan sosok pemimpin itu.

Menurut Amien, pemimpin itu sudah mulai panik melihat dukungan rakyat kepada Prabowo-Sandiaga.

"Jadi mungkin sudah mulai panik, karena di mana-mana Prabowo-Sandi lautan manusia. Tapi Pak itu, saya namanya agak lupa, di mana-mana agak sepi, tidak hanya agak, tapi sepi sekali," ucapnya.

Tak hanya itu, Amien juga kembali menyindir beberapa peristiwa yang disebutnya dia lihat melalui youtube.

"Saya lihat youtube, dulu waktu peresmian (deklarasi Pemilu damai) itu, semua menerbangkan burung merpati, ada satu yang jatuh. Lalu ibu siapa itu saya lupa namanya, terjengkang. Lalu hijau daun anjlog," urai Amien.

"Itu insyaallah, kita nggak boleh percaya (pertanda dari peristiwa itu), tapi insyaallah memang akan ada pergantian presiden," lanjutnya.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN Untuk Like dan Follow sosial media dibawah ini agar bisa mengetahui berita terbaru Nusanews.

Komentar Pembaca

loading...