logo

02/04/19

AKP Sulman Cabut Pernyataan, BPN Prabowo Duga Ada Tekanan

AKP Sulman Cabut Pernyataan, BPN Prabowo Duga Ada Tekanan

NUSANEWS - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno heran dengan sikap AKP Sulman Aziz yang mencabut pernyataan bahwa Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna meminta para kapolsek memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019. BPN menduga eks Kapolsek Pasirwangi itu mendapat tekanan.

"Agak aneh, aneh satu sisi AKP Sulman sudah tahu risiko dalam konpers (konferensi pers) beberapa hari lalu, lalu hari ini dia yang cabut. Bisa saja, kami menduga ada tekanan terhadap AKP Sulman," kata juru bicara BPN Prabowo-Sandiaga, Andre Rosiade kepada wartawan, Selasa (2/4/2019).

Politikus Gerindra itu pun menyerahkan kepada masyarakat untuk menilai mana di antara dua pernyataan AKP Sulman yang benar.

"Tapi intinya serahkan sepenuhnya kepada masyarakat, masyarakat nilai objektif. Apakah AKP Sulman tulus cabut, atau ada tekanan," katanya.

Di sisi lain, Andre mengatakan kasus dugaan ketidaknetralan Polri bukan kali ini terjadi. Sebelumnya, mencuat beberapa kasus bahkan ada yang viral di media sosial.

"Banyak kasus kita lihat ada indikasi ketidaknetralan, viral polisi (buat video) 'Jokowi Yes', aplikasi Sambhar, grup WA (WhatsApp) polisi dukung Jokowi. Harapan kami, polisi betul netral, jaga marwah institusi Polri dengan netral," tutur Andre.

Sebelumnya, eks Kapolsek Pasirwangi Garut AKP Sulman Aziz mencabut pernyataannya bahwa dia diperintahkan oleh Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna untuk memenangkan pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin pada Pilpres 2019. Berbeda saat Sulman berbicara di Jakarta kemarin, kini dia mengakui keliru karena dipicu urusan pekerjaan.

"Sebetulnya itu saya sampaikan karena saya waktu itu emosi, saya telah dipindahtugaskan dari jabatan saya yang lama sebagai kapolsek," ucap Sulman di Mapolda Jabar, Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Senin (1/4).

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN! untuk Like dan Follow Sosial Media Nusanews dibawah ini, agar bisa tahu berita terbaru hari ini:

Komentar Pembaca

loading...