logo

13/03/19

Netizen Indonesia Minta Maaf ke Datuk Mahathir atas Hoax terkait Pembebasan Siti Aisyah

Netizen Indonesia Minta Maaf ke Datuk Mahathir atas Hoax terkait Pembebasan Siti Aisyah

NUSANEWS - Dikutip dari Malaysiakini (12/3/2019), Perdana Menteri Dr Mahathir Mohamad membantah ada lobi dari pemerintah Indonesia atas bebeasnya Siti Aisyah yang dituduh membunuh Kim Jong Nam.

Mahathir menegaskan, pembebasan Siti Aisyah dari dakwaan pembunuhan tersebut sudah sesuai dengan fakta hukum yang ditemukan. Sehingga ini murni keputusan pengadilan.

"Ini adalah keputusan yang dibuat oleh pengadilan. Dia diadili dan diberhentikan. Jadi ini adalah proses yang mengikuti hukum," ujarnya.

Seperti diketahui, Siti Aisyah dibebaskan pada Senin 11 Maret 2019 setelah jaksa penuntut Malaysia menjatuhkan dakwaan mengejutkan terhadapnya di pengadilan. Pemerintah Indonesia juga berulang kali melobi agar tuduhan terhadapnya dicabut dan minta diizinkan pulang.

Bahkan, Kedutaan Besar Indonesia dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo telah memerintahkan upaya mengamankan pembebasannya segera setelah dia ditangkap pada 15 Februari 2017.

Sedangkan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, Yasonna Laoly, mengatakan pejabat pemerintah Indonesia telah mengadakan pertemuan dengan PM Mahathir, Jaksa Malaysia, dan polisi Malaysia tahun lalu sebagai bagian dari upaya lobi mereka untuk membebaskan Aisyah.

Menanggapi hal itu, Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah meminta maaf kepada warga Malaysia.

"Selamat pagi Malaysia.. Assalamualaikum Tun dan Datuk ... Tuan2 dan Puan2 maafkan kami..." kata Fahri melalui akun twitternya, Rabu (13/3/2019).




Warganet pun ramai berkomentar.



SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...