logo

30/03/19

Fahri Hamzah: Penyingkiran Prabowo Kali Ini Akan Gagal

Fahri Hamzah: Penyingkiran Prabowo Kali Ini Akan Gagal

NUSANEWS - Susah kalau seorang jenderal tidak pernah ke medan perang. Saat ini, tidak sedikit purnawirawan jenderal yang jadi pengecut, beraninya perang intelijen memakai fasilitas negara. Katanya perang total, tapi memakai aparatur negara untuk melumpuhkan lawan dari belakang.

Demikian disampaikan Inisiator ormas Gerakan Arah Baru Indonesia (Garbi), Fahri Hamzah menanggapi kondisi politik terkini khususnya jelang Pilpres 2019.

Jelas Fahri, jenderal-jenderal itu berbeda dengan Prabowo Subianto. Calon Presiden nomor urut 02 itu adalah jenderal tempur, dia terjun ke medan perang, terjun beneran pakai parasut, pertaruhkan nyawa.

"Kata prajuritnya, '.. dia kan mantu presiden, sebenarnya bisa menghindar. Dia tidak mau. Dia turun ke battle pertaruhkan nyawa...' Maka dia ksatria," ujar wakil ketua DPR ini di akun twitternya.

Sikap kesatria Prabowo ditunjukkan dengan keberanian berhadap-hadapan, berkata apa adanya, dan mengerti etika dalam menyerang lawan.

"Bangsa ini tahu bagaimana sang jenderal bertempur di medan perang. Dan sekarang kita melihat bagaimana sang jenderal bertempur di medan politik. Sama, ksatria," ujar Fahri lagi.

Lalu Prabowo difitnah, tuduhan yang dibuat secara sepihak, dengan motif politik dan penyingkiran. Dia terima, dan dia diam. Prabowo ambil tanggung jawab putus sampai di dia. Dia jaga apa yang dia anggap benar, tapi tidak pernah dia bicara. Jelas Fahri, Prabowo diam dalam sepi.

Setelahnya, Prabowo malah menghindar dan menyibukkan diri menjadi pengusaha, dia tunjukkan bahwa dia bisa meneruskan perjalanan, dia tidak mau patah dan menjual diri pada orang. Sementara itu, jenderal abal-abal berpesta pora memperkaya diri entah dari mana, menjadi beking mafia.

Lanjut Fahri, setelah dulu Prabowo difitnah, sekarang mau difitnah lagi. Bahkan dengan tujuan yang lebih kejam. Segala peluru kotor akan mereka pakai. Mereka takut jenderal ksatria ini berkuasa karena dia terlalu tahu siapa mereka. Padahal santai saja, ksatria tidak akan balas dendam.

"Penyingkiran @prabowo kali ini akan gagal. Dia akan dilantik menjadi Presiden Republik Indonesia yang ke-8. Dari dulu dia dipanggil 08. InsyaAllah ini akan jadi kenyataan. Dia akan memimpin dengan adil dan bijaksana, dia akan menjaga persatuan dan rekonsiliasi," ungkapnya.

Untuk itu, Fahri meminta para jenderal agar kembali bersama Prabowo.

"Para jenderal yang terhormat, kembalilah kalian ke belakang @prabowo. Jangan bohongi diri sendiri. Permainan sudah selesai, kepalsuan ini jangan diteruskan. Ini saatnya bersatu membangun negeri, menjaga NKRI dan menjaga ideologi negara Pancasila dan UUD 1945," terangnya.

Mari bersatu kembali, akhiri cerita fiksi tentang Prabowo. Jangan dustai sejarah, bangsa ini terlalu mengenal dia, para jenderal terlalu mengenal dia, bagaimana mau bikin cerita fiksi? Bagaimana bikin fiksi soal cucu pendiri bangsa dan pejuang NKRI?

"Sudahlah, mari tutup buku lama, kita buka lembaran baru. Mari melangkah ke depan. Ini tentang sikap yang benar di atas timbangan sejarah. Kita tidak bisa terus berbohong pada nurani kita sendiri. Kita tidak bisa menegakkan benang basah. Ini waktunya kita memulai lagi," tutup Fahri.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN! untuk Like dan Follow Sosial Media Nusanews dibawah ini, agar bisa tahu berita terbaru hari ini:

Komentar Pembaca

loading...