logo

11/03/19

10 Orang Terkaya di Dunia Sepanjang Masa, Raja Muslim ini Nomor Satu

10 Orang Terkaya di Dunia Sepanjang Masa, Raja Muslim ini Nomor Satu

NUSANEWS - Majalah Forbes baru saja merilis daftar orang terkaya di dunia. Pendiri Amazon Jeff Bezos dengan total kekayaan mencapai US$ 131 miliar (Rp 1.853 triliun) ada di urutan pertama.

Namun kekayaan Jeff Bezos rupanya 'tidak seberapa' karena tidak masuk dalam daftar orang terkaya di dunia sepanjang masa. Ada sepuluh orang di dunia menurut Money.com, Celebrity Net Worth yang masuk dalam daftar 10 orang terkaya sepanjang masa. Berikut daftarnya:

1. Mansa Musa (1280-1337, raja kekaisaran Mali) kekayaan tidak bisa dipahami
2. Augustus Caesar (63 SM-14 M, kaisar Romawi) US$ 4.6 triliun ( 3.5 triliun)
3. Zhao Xu (1048-1085, kaisar Shenzong dari Song di China) kekayaannya tak terhitung
4. Akbar I (1542-1605, kaisar dinasti Mughal India) tak terhitung jumlahnya
5. Andrew Carnegie (1835-1919, industrialis Skotlandia-Amerika) US$ 372 miliar
6. John D Rockefeller (1839-1937) raja bisnis Amerika) US$ 341 miliar
7. Nikolai Alexandrovich Romanov (1868-1918, Tsar Rusia) US$ 300 miliar
8. Mir Osman Ali Khan (1886-1967, kerajaan India) $ 230 miliar
9. William The Conqueror (1028-1087) US$ 229 miliar
10. Muammar Khadafi (1942-2011, penguasa Libya) US$ 200 miliar

Siapa Raja Mansa Musa?

Mansa Musa Sang Penguasa Mali itu pada zamannya adalah sosok fenomenal. Dia punya kendali penuh atas produksi emas. Emas yang ditambang di Mali adalah yang paling murni. Yang paling diincar orang-orang kala itu.

"Jelas, Mansa Musa dan Afrika Barat, juga sumber daya emasnya memiliki arti penting yang sangat besar," kata Kathleen Bickford Berzock, kurator pameran di Block Museum, seperti dikutip dari situs sains Live Science.


Pada tahun ke-17 kepemimpinannya, 1324, ia melakukan perjalanan ke Makkah. Perjalanan itu menyadarkan dunia akan kekayaan Mali.

Dalam perjalanannya ke Kairo, Mansa Musa di didampingi karavan dan dikawal 60.000 orang, termasuk rombongan 12.000 orang budak yang kesemuanya mengenakan busana brokat dan sutra Persia.

Sang Raja sendiri naik kuda dan diikuti oleh 500 budaknya -- masing-masing membawa tongkat emas.

Kemurahan hati dan ketakwaan Mansa Musa, ditambah penampilannya yang menawan menjadikan dirinya sosok yang berkesan.
Ahli sejarah al-'Umari, yang mengunjungi Kairo 12 tahun setelah kedatangan Mansa Musa, menemukan bahwa para penduduk kota yang populasinya satu juta, kerap memuja-muja sang raja Mali.

Menurut Encyclopaedia Britannica, di bawah Mansa Musa, Timbuktu menjadi kota perdagangan penting, dengan armada karavan yang menyambungkan ke Mesir dan pusat perdagangan penting lainnya di Afrika Utara.

Sayangnya, setelah kematian Mansa Musa I pada tahun 1331, pewarisnya tak bisa mempertahankan harta itu. Hasilnya, semua habis untuk membiayai perang. Kerajaan itu mengalami kemunduran, nyaris tak tersisa kejayaannya.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN! untuk Like dan Follow Sosial Media Nusanews dibawah ini, agar bisa tahu berita terbaru hari ini:

Komentar Pembaca

loading...