logo

21/02/19

Tim Prabowo Curiga Jokowi Cuma Incar Kredit Politik Divestasi Freeport

Tim Prabowo Curiga Jokowi Cuma Incar Kredit Politik Divestasi Freeport

NUSANEWS - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, mencurigai calon presiden petahana Joko Widodo sekadar mencari manfaat politik dari upaya divestasi saham Freeport Indonesia.

Menurut Direktur Materi Debat BPN, Sudirman Said, upaya divestasi yang diinisiasi itu dinilai terburu-buru.

"Prosesnya seperti itu, jangan-jangan karena saking kepengennya dapat kredit politik," ujar Said usai diskusi di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu, 20 Februari 2019.

Said menyampaikan, divestasi seharusnya dilakukan secara perlahan. Freeport di antaranya harus menyelesaikan sejumlah kewajibannya dulu, seperti membangun smelter. Kemudian, ikut menyelesaikan masalah-masalah lingkungan yang timbul dari aktivitas usaha mereka.

"Kalau ini kan, kewajibannya kita ambil alih secara tiba-tiba. Kemudian risikonya kita gendong," ujar Said.

Said menegaskan, terburu-burunya proses divestasi pada akhirnya justru membuat Indonesia juga lebih banyak menanggung kerugian. "Kita mengabaikan risiko-risiko yang lebih jauh merugikan," ujar Said.

Sebelumnya, Sudirman menyindir upaya renegosiasi perpanjangan kontrak perusahaan yang menambang emas di Papua itu di Indonesia pada Oktober 2015.

"Saya ungkap ini karena ini hak publik untuk mengetahui di balik keputusan ini," ujar Said.

Menurut Said, pertemuan berlangsung tak terjadwal di agenda presiden yang disusun Sekretariat Negara pada 6 Oktober 2015. Said yang masih menjabat menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kala itu, diminta ajudan presiden untuk ke Istana Merdeka, Jakarta pada pagi.

"Sebelum masuk ke ruang kerja, saya dibisiki oleh asisten pribadi presiden, (dikatakan) 'Pak menteri, pertemuan ini tidak ada’," ujar Said.

SUMBER © NUSANEWS.ID
DISARANKAN! untuk Like dan Follow Sosial Media Nusanews dibawah ini, agar bisa tahu berita terbaru hari ini:

Komentar Pembaca

loading...