logo

15/01/19

Israel Pajang Patung Ronald McD Disalib, Kristen Arab Berang

Israel Pajang Patung Ronald McD Disalib, Kristen Arab Berang

NUSANEWS - Tiga polisi terluka, setelah pengunjuk rasa Kristen yang melempar batu, mencoba memaksa masuk ke sebuah museum di Israel, dan menghancurkan sebuah karya seni 'ofensif'.

Bentrokan itu terjadi di luar Haifa Museum of Art pekan lalu, dalam protes di patung 'McJesus', yang menunjukkan Ronald McDonald disalibkan.

Kelompok-kelompok Kristen Arab mengatakan, pekerjaan itu tidak sopan dan menuduh pemerintah Israel lamban menanggapi keluhan mereka, yang dimulai pada Agustus, ketika McJesus pertama kali tampil.

Tanda pertama masalah datang pada hari Kamis, tak lama setelah Menteri Kebudayaan Miri Regev, mengirim surat kepada direktur museum untuk meminta patung itu diturunkan.

Kemudian pada hari yang sama, sebuah bom Molotov dilemparkan ke gedung, mendorong petugas untuk menempatkan polisi di luar.

Kemudian, pada hari Jumat, ratusan orang berkumpul di luar sebelum mencoba memaksa masuk melalui pintu.

Polisi menggunakan gas air mata dan granat kejut, dalam upaya untuk membubarkan massa, yang melempari mereka dengan batu sebagai balasan.

Tiga petugas ditinggalkan dengan cedera kepala, dan harus dibawa ke rumah sakit untuk dirawat, menurut Saluran 10 Israel.

Empat orang ditahan untuk diinterogasi, sementara yang kelima, yang berusia 32 tahun, ditangkap dengan tuduhan menyerang polisi.

Sebagai tanggapan, museum mengatakan akan memasang layar di sekitar pekerjaan, untuk melindunginya dari pandangan publik, di samping tanda peringatan pekerjaan itu dapat dianggap ofensif.

Tetapi pejabat museum menolak untuk menghapusnya sepenuhnya, mengatakan, itu adalah cara penting untuk memicu diskusi penting.

McJesus diciptakan oleh seniman dan aktivis politik Finlandia Jani Leinonen, seorang Kristen, dan seharusnya menyayangkan bagaimana masyarakat telah menyembah konsumerisme dan pemikiran kapitalis.

Pekerjaan Leinonen sering menyerang perusahaan makanan cepat saji, termasuk pada tahun 2011, ketika ia mencuri patung Ronald McDonald dan mengancam akan memenggal kepalanya, jika perusahaan tidak memenuhi tuntutannya dengan menjawab pertanyaan tentang etika.

Pada 2015, ia menciptakan instalasi seni berjalan yang meniru Burger King yang ia beri judul Hunger King, dan dirancang untuk mengkritik kebijakan Hongaria yang melarang orang tunawisma tidur di tempat umum.

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...