logo

22/01/19

Beri Grasi kepada Pembunuh Wartawan, Jokowi Dikecam!

Beri Grasi kepada Pembunuh Wartawan, Jokowi Dikecam!

NUSANEWS - Keputusan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memberikan grasi bagi 115 narapidana kasus pembunuhan menuai banyak kecaman.

Belum reda kecaman atas pembebasan terpidana kasus terorisme Abu Bakar Ba’asyir atau Ustads Abu, kecaman keras juga kembali ditujukan bagi Jokowi.

Kecaman terhadap Jokowi itu, yakni menyusul dengan pemberian grasi bagi terpidana seumur hidup kasus pembunuhan berencana wartawan Jawa Pos Radar Bali, AA Gde Bagus Narendra Prabangsa, I Nyoman Susrama.

Dalam surat presiden setebal 40 halaman, itu nama Susrama berada di urutan 94, dengan keterangan perkara pembunuhan berencana yang dilakukan secara bersama-sama, berdasar putusan PN Denpasar Nomor: 1002/Pid.B/2009/PN.DPS/ tanggal 15 Februari 2010 juncto putusan PT Denpasar Nomor 29/PID/2010/PT.DPS tanggal 16 April 2010 juncto putusan Kasasi MA Nomor 1665K/PID/2010 tanggal 24 September 2010. 

“Memberikan remisi berupa perubahan dari pidana penjara seumur hidup menjadi pidana penjara sementara kepada narapidana yang namanya tercantum dalam lampiran keputusan presiden.” Demikian petikan salah satu kalimat yang tertuang dalam surat keputusan presiden.

Keputusan presiden itu ditetapkan di Jakarta tanggal 7 Desember 2018 bernomor: 29/2018 tentang Pemberian Remisi Berupa Perubahan Dari Pidana Penjara Seumur Hidup Menjadi Pidana Penjara Sementara. Salinan keputusan tersebut ditandatangani Asisten Deputi Bidang Hukum Kementerian Sekretariat Negara (Kemensetneg), Budi Setiawati.

Menanggapi grasi presiden bagi adik dari mantan Bupati Bangli I Nengah Arnawa, salah satu aktivis yang juga salah satu tim kuasa hokum yang ikut mengawal kasus pembunuhan AA Prabangsa, I Made Suardana mengaku terkejut.

Suardana kaget lantaran sepengetahuannya Susrama sebagai otak pelaku pembunuhan terhadap AA Gde Bagus Narendra Prabangsa, dihukum seumur hidup melanggar Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

Namun, tiba-tiba mendapatkan keringanan hukuman dan perubahan jenis pidana dari hukuman seumur hidup menjadi pidana biasa yang bisa mendapatkan remisi dan pembebasan bersyarat nanti.

“Pembunuhan terhadap Prabangsa haruslah dimaknai sebagai kejahatan terhadap kemerdekaan pers,” tandas pria yang juga pengacara itu.

Terlebih, pengungkapan kasus pembunuhan ini sangat sulit. Polisi harus berusaha ekstrakeras dalam mengusut kasus yang menjadi perhatian nasional itu. Selain itu, putusan penjara seumur hidup terhadap Susrama juga dibarengi putusan pidana yang cukup berkeadilan. “Maka seharusnya pemerintah memaknai itu sebagi penghormatan terhadap pilar demokrasi yang juga merupakan agen Perubahan yaitu pers itu sendiri,” tegasnya.

Sebagai anggota tim hukum yang mengawal kasus ini, Suardana sempat berpikir kalau Susrama bakal dihukum mati. Tapi, nyatanya Susrama masih diberikan kemudahan hakim yaitu hukuman seumur hidup.

“Sehingga bayangan kita saat itu adalah hukuman yang dapat disamakan atas kebebasan dia yang dibatasi juga seumur hidup. Obral grasi seperti ini menurut saya selain mengurangi prinsip keadilan itu sendiri,” sentilnya.

Selain itu, sambung Suardana, juga bisa membuat tidak adanya kepastian hukum karena presiden setiap saat bisa menggunakan kewenangan mengubah jenis hukuman dan mengurangi hukuman seseorang.

Aril mengkritisi tim ahli hukum presiden melakukan koreksi sebelum pemberian grasi. Pasalnya, berdasar UU Nomor 22/2002 dan perubahanya UU Nomor 5/2010 memberikan kewenangan bagi presiden. Namun, seharusnya sejak berada di Kementerian Hukum Dan HAM, sudah semestinya diberikan catatan atas kasus tertentu yang mendapat sorotan publik.

“Demi aspek keadilan dan asas  kemanfaatan, maka grasi tersebut masih memungkinkan untuk dicabut dan dianulir lagi selama ada kemauan pemerintah selaku pihak yang mengeluarkan diskresi,” terang Suardana.

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...