logo

27/12/18

Tol Baru Ambrol, Tim Prabowo: Yakinkan Rakyat Tol Tak Dibuat dari Kerupuk

Tol Baru Ambrol, Tim Prabowo: Yakinkan Rakyat Tol Tak Dibuat dari Kerupuk

NUSANEWS - Tol Salatiga-Kartasura yang baru diresmikan beberapa hari sudah ambrol di bagian talut. Juru bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Faldo Maldini, meminta pemerintah meyakinkan bahwa tol yang dibangun bukan tol kerupuk. Apa maksudnya?

"Tol itu sedang diuji coba, jadi syukur ambrolnya sekarang. Pastikan saja, itu tidak bermasalah lagi. Jangan sampa keselamatan warga malah tergadai saat pengerjaan yang kejar-kejaran. Infrastruktur itu harus benar-benar fungsional dan berkelanjutan. Kalau ada faktor-faktor lain yang berpengaruh, harusnya sudah benar-benar diukur. Jangan nanti jatuh korban malah saling salah-salahan," kata Faldo kepada wartawan, Kamis (27/12/2018).

Faldo lantas berbicara soal pembangunan di Kalimantan Tengah. Menurut dia, struktur jalan utama di Kalimantan Tengah yang tanahnya disebut berjenis gambut labil, sampai saat ini masih kuat. Jika pun ada kerusakan, sebut Faldo, jalan itu hanya akan ditambal.

"Jalan Rusia namanya. Rusaknya cuma ditambal-tambal saja beres. Kalau Bung Karno hidup lagi lihat jalan belum sebulan operasi sudah amblas, ya pasti beliau nangis itu. Tidak masuk akal, kalah dengan manusia tahun 60-an, teknologi kita harusnya lebih baik. Apalagi jalan ini bayar. Di masa Bung Karno dulu, bikin jalan gratis untuk warga negara semuanya, masih bertahan sampai hari ini," sebut Faldo.

Secara pribadi, Faldo meminta ambrolnya talut Tol Salatiga-Kartasura jangan dibesar-besarkan. Namun, dia meminta pemerintah memastikan standar keamanan jalan yang dibangun. Dia meminta konstruksi jalan tol yang dibangun benar-benar kuat, bukan seperti kerupuk yang rentan.

Untuk diketahui, bagian talut yang ambrol berada di di kilometer 489 di wilayah Desa Tanjungsari, Kecamatan Banyudono, Boyolali. Posisi jalan tol tersebut lebih tinggi dari areal persawahan di kanan dan kirinya sekitar 5 meter. Untuk meninggikan jalan tol tersebut dengan timbunan tanah. Untuk menahan timbunan tanah itu dibangun talut.

"Tidak perlu buru-buru, pengelola kerja saja yang benar. Kalau bisa terjadi di Salatiga-Kartasura, berarti bisa juga terjadi di tempat lain. Yakinkan saja masyarakat, tol yang dibangun itu tidak terbuat dari kerupuk, tetapi memang beton atau aspal dengan konstruksi yang layak dan kokoh. Ini bukan buat prestise bikin tol kerupuk, tetapi memang menjawab kebutuhan masyarakat," sebut Faldo.

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...
Loading...