logo

01/12/18

"Tega Kau Dek" Saat Diwisuda, Wanita Ini Suruh Pacarnya Masuk, Ibunya Ditinggal di Luar

"Tega Kau Dek" Saat Diwisuda, Wanita Ini Suruh Pacarnya Masuk, Ibunya Ditinggal di Luar

NUSANEWS -  Wanita renta ini sangat bahagia. Putrinya akan diwisuda dan menyandang gelar sarjana.

Pagi-pagi dia sudah bersiap. Memakai pakaian bagusnya yang dia simpan bertahun-tahun. Pakaian yang hanya sesekali dia pakai, setiap ada pesta.

Hari itu, dia kembali memakai baju kebesarannya tersebut. Hanya untuk menghadiri momen bahagia, menyaksikan putrinya memakai toga.

Sebagaimana adat untuk upacara wisuda di universitas negeri, hanya segelintir tiket yang dibagikan. Jadi prioritas secara alami diberikan kepada orang tua lulusan.

Tetapi wanita sarjana ini, tidak merasa seperti itu ketika dia membuat keputusan. Dia hanya mengundang ayah dan pacarnya ke aula pertemuan.

Sementara sang ibu yang malang, dibiarkan menunggu di luar aula.

Status Whatsapp Angah di ohmymedia.cc menunjukkan percakapannya dengan ibu lulusan. "Aku bertanya pada bibi, mengapa ibu tidak berada di aula menyaksikan pertemuan putri ibu?" Dia menjawab, “Hanya suamiku di dalam. Putri saya meminta saya untuk memberi jalan bagi pacarnya, untuk mengambil jatah tempat saya di aula.”

Marah dengan keputusan putrinya, @embunkarina memposting ke Twitter, memaki anak perempuan yang tidak bersyukur atas tindakannya yang egois.

“Kamu layak mendapatkan neraka. Ayah dan pacarmu di aula pertemuan, ibumu kau tinggal di luar.”

"Suatu hari, ketika Anda putus dengan pacar Anda, Anda menyadari betapa bodohnya Anda, karena tidak menempatkan orang tua Anda terlebih dahulu."

"Kamu bahkan belum menikah, namun kamu telah berhasil meminggirkan ibumu."

Kebencian tidak berakhir di sana, karena warganet menumpahkan rasa jijik mereka pada sikap lulusan.
Satu tweet menulis, “Betapa sedih, ibunya harus disakiti dengan cara dia diperlakukan.”

Lain menulis, "Mungkin itu pacar yang berada di ruang persalinan dan melahirkan lulusan?"

Terlepas dari hal-hal negatif, beberapa orang juga berusaha untuk melihat tindakan lulusan dalam cahaya yang berbeda.

Seorang warganet menulis, “Mungkin itu bukan ibunya (mak) tetapi penata riasnya (mak andam)?

Yang lain menulis, "Mari berpikir positif, mungkin ibunya menolak masuk karena cuaca panas atau terlalu banyak orang, yang membuatnya tidak nyaman."

Mayoritas responden Embun Karina, tidak senang dengan keputusan lulusan untuk tidak menyertakan ibunya pada hari terpenting dalam kehidupan orang tua. Tweet Embun Karina mengumpulkan lebih dari 15.000 retweet dan 10.000 suka.



SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...