logo

02/12/18

Tausiyah Reuni 212: Jauhi Segala Jenis Riba, Tegakkan Ekonomi Syariah

Tausiyah Reuni 212: Jauhi Segala Jenis Riba, Tegakkan Ekonomi Syariah

NUSANEWS - Gurubesar Ilmu Agama Islam di Institut Pertanian Bogor (IPB), Profesor Dr Didin Hafidhuddin mendapat kesempatan pertama menyampaikan tausyiah saat Reuni Akbar Mujahid 212 yang berlangsung di Lapangan Monumen Nasional, Jakarta Pusat pagi ini (Minggu, 2/12).

Dalam tausiyahnya itu, Didin menyerukan gerakan menghapus segala jenis kegiatan riba.

"Kita harus berpihak kepada ekonomi syariah yang sangat jauh dari kegiatan riba. Jadi, mulai sekarang, kita harus meninggalkan segala jenis riba. Siap?” ajak ulama asal Bogor, Jawa Barat, berusia 67 tahun itu yang disambut sahutan kompak 'siap' dari para mujahid mujahidah.

Didin juga menyinggung mulai tumbuhnya minimarket yang mengusung ekonomi syarah seperti Sodaqo, atau 212 Mart yang kini jumlahnya sudah lebih 100 unit.

"Kita harus mengubah dengan ekonomi syariah. Umat Islam harus mendukung semua potensi yang dimilikinya. Kita punya bank syariah, asuransi syariah, yang InsyaAllah akan memberikan rahmat bagi kita semua,” kata Didin.

Ia melihat, dalam dua tahun terakhir ini adanya indikator kebangkitan umat di Indonesia meski dengan banyak tantangan yang terus memberat. Namun, menurutnya, itu adalah dinamika dalam perjuangan Islam.

"Itulah dinamika dalam menegakkan kalimat-kalimat Allah,” kata mantan Ketua Umum Badan Amil Zakat Nasional (Baznas) ini sembari mengutip surah Annisa ayat 104.

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...