logo

01/12/18

Diancam Kudeta, Pangeran Mohammed Kerahkan Pasukan ke Riyadh

Diancam Kudeta, Pangeran Mohammed Kerahkan Pasukan ke Riyadh

NUSANEWS - Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman, telah mengacak-acak pasukan kerajaan. Dia menanggapi desas-desus, seorang pangeran anggota keluarga kerajaan, berencana untuk menggulingkannya dalam kudeta. Demikian klaim media Emirat.

Personel militer dilaporkan telah dipindahkan dari Arab Saudi timur dan barat ke Riyadh. Itu karena Pangeran Mohammed bin Salman, telah meninggalkan negara itu untuk menghadiri KTT G-20 hari ini di Argentina.

Setiap perombakan militer, kemungkinan akan menjadi langkah pre-emptive untuk mencegah pergerakan setiap komplotan potensial, di saat Putra Mahkota, yang dikenal sebagai MBS, berada di luar negeri.

Klaim yang dibuat di media Emirat, bertepatan dengan wawancara dengan seorang pangeran Saudi, yang tidak setuju yang mengklaim bahwa kudeta kerajaan sebentar lagi, dan bahwa oposisi sedang memobilisasi melawan Putra Mahkota.

Pangeran Khalid bin Farhan al-Saud, yang tinggal di pengasingan di Jerman, mengatakan, kelompok oposisi telah terbentuk di Arab Saudi. Tujuannya satu, menggulingkan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan al-Khaleej Online, Pangeran Khalid mengatakan, gaya pemerintahan Putra Mahkota, bodoh dan delusional.

Dia mengatakan, jika keluarga kerajaan dan negara lain memutuskan untuk pindah melawan Raja Salman dan Putra Mahkota, gelombang kekerasan kemungkinan akan terjadi ketika kerajaan Saudi berkuasa menggunakan metode bodoh dan barbar.

"Kuharap akan ada kudeta lunak yang menggulingkan negara yang dalam, dan mengambil kendali lembaga keamanan terkemuka, dan kemudian memecat Putera Mahkota dan raja," ujar Pangeran Faisal.

Kata-katanya mendukung laporan, bahwa ada konspirasi yang berkembang di antara anggota-anggota Istana Saud, untuk memastikan putra yang disukai tidak menjadi Raja, ketika Raja Salman yang berusia 82 tahun mangkat.

Tidak seperti monarki Eropa, Istana Saud terdiri dari ratusan pangeran, dengan kekuatan suksesi ditarik melintasi garis kesukuan, daripada secara otomatis pergi ke putra tertua.

Setiap cabang dinasti dikonsultasikan sebelum Raja baru berhasil. Tetapi karena Putra Mahkota sekarang adalah penguasa de-facto, upaya untuk menyingkirkannya dari persamaan, kemungkinan akan memiliki konsekuensi kekerasan.

Kandidat yang disukai dari oposisi adalah Pangeran Ahmed bin Abdulaziz (76), adik lelaki yang lebih muda dari Raja Salman, dan paman Mohammed bin Salman.

Pangeran Ahmed adalah satu dari hanya tiga orang di Dewan Allegiance, yang terdiri dari anggota senior keluarga yang berkuasa, yang menentang MBS menjadi putra mahkota pada 2017, dua sumber Saudi mengatakan pada saat itu.

Para pejabat senior AS telah mengindikasikan kepada para bangsawan Saudi dalam beberapa pekan terakhir, bahwa mereka akan mendukung Pangeran Ahmed, yang menjadi deputi menteri dalam negeri selama hampir 40 tahun, menurut sumber Saudi dengan pengetahuan langsung tentang konsultasi.

Sumber-sumber Saudi ini mengatakan, mereka yakin bahwa Pangeran Ahmed tidak akan mengubah atau membalikkan salah satu reformasi sosial atau ekonomi yang diberlakukan oleh MbS, akan menghormati kontrak pengadaan militer yang ada dan mengembalikan kesatuan keluarga. 

Selain berurusan dengan musuh di istana, Putra Mahkota Mohammed kemungkinan menghadapi bahu dingin di Argentina, saat dia berjuang untuk menghindari stigma yang tersisa dari pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Dia telah melakukan tur Arab sebelum dia menghadiri KTT Kelompok 20 di Argentina pada hari Jumat, di mana dia menghadapi para pemimpin dunia, yang telah mengecam keras pembunuhan Jamal Khashoggi bulan lalu di konsulat kerajaan kerajaan.

Penguasa de facto negara itu, telah mengesampingkan tekanan internasional, mencoba untuk menggunakan kunjungan ke luar negeri untuk menopang reputasinya yang ternoda, dan memperkuat hubungan dengan sekutu.

Tetapi, beberapa pejabat di lingkungan pangeran itu, bersiap-siap untuk penerimaan yang dingin di KTT G-20.

Menjelang kunjungan pangeran, Human Rights Watch mendesak jaksa Argentina untuk mempertimbangkan membawa tuntutan pidana, terhadap Pangeran Mohammed atas dugaan kejahatan perang dalam perang brutal yang dipimpin Saudi di Yaman, dan keterlibatannya mungkin dalam pembunuhan Khashoggi.

Tidak jelas apakah jaksa Argentina akan bertindak atas permintaan tersebut.

Para pendukung pangeran takut, para pemimpin dunia dapat memanfaatkan posisi internasionalnya yang melemah, untuk mendapatkan konsesi dari kerajaan, karena berjuang dengan kemerosotan harga minyak.

Permusuhan ini sangat kontras dengan tur sebulan pangeran di Amerika Serikat awal tahun ini, di mana ia menerima sesuatu dari resepsi rockstar dan hobnobbed dengan titans bisnis, seperti kepala Disney Bob Iger dan Tim Cook Apple.

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...