logo

08/12/18

Ada Ledakan Dari HP, Ketua Panitia Reuni 212 Duga Disengaja

Ada Ledakan Dari HP, Ketua Panitia Reuni 212 Duga Disengaja

NUSANEWS - Tidak sedikit kendala ditemui para panitia dalam menyelenggarakan Reuni Akbar Mujahid 212, pada Minggu (2/12) lalu. Mulai dari ledakan, pengacakan sinyal handphone, hingga upaya provokasi.

Ketua Panitia Reuni Akbar 212, Ustaz Bernard Abdul Jabbar mengaku pihaknya mendapatkan sejumlah teror dan kendala dalam pelaksanaan acara yang diklaim dihadiri 8 juta peserta itu.

Salah satunya, ledakan genset yang terjadi tidak jauh dari panggung utama. Ledakan ini bersumber dari sebuah handphone yang dilakban di atas pembangkit tenaga listrik portabel tersebut. Kejadian ini terjadi sehari sebelum acara digelar.

Meski tidak ada korban, mendengar adanya ledakan, pihaknya pun langsung melaporkan ke pihak kepolisian. Pihak kepolisian juga langsung merespon dengan mengirimkan satuan penjinak bom, Gegana.

"Ada dua genset yang ditemukan. Satunya genset belum sempat meledak. Ini pasti sengaja karena HP diikat dengan lakban," ungkapnya dalam konferensi pers di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (7/12).

Adapun kendala yang kedua adalah sinyal handphone yang diacak saat acara. Hal itu menyebabkan mereka tak bisa melakukan teleconference dengan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab dan para Umat Islam dari negara lain.

"Ada juga upaya-upaya provokator yang membuat ulah di setiap tempat dan alhamdulillah berhasil kita atasi oleh laskar dan kepolisian," lanjutnya.


SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...