logo

08/11/18

Timses Jokowi: Yusril ahli hukum tak mungkin bicara suatu yang kosong

Timses Jokowi: Yusril ahli hukum tak mungkin bicara suatu yang kosong

NUSANEWS - Juru bicara Jokowi-Ma'ruf, Arya Sinulingga, meyakini Ketua Umum Partai Bulan Bintang (PBB) Yusril Ihza Mahendra, tak akan bicara kosong terkait ikhwal draft koalisi. Hal ini menanggapi pernyataan Sekjen Partai Gerindra, Ahmad Muzani yang mengatakan, belum pernah melihat draf yang diajukan Yusril atau pengurus PBB.

"Pak Yusril ini tidak mungkin bicara suatu yang kosong. Dia itu ahli hukum," kata Arya di Posko Cemara, Jakarta, Kamis (8/11).

Dia menuturkan, ahli hukum biasanya akan berbicara hati-hati. Sangat berbeda dengan Muzani yang politisi.

"Ahli hukum biasanya sangat hati-hati bicara, karena dia tahu sebab konsekuensinya. Semua tahu konsekuensi apa yang dibicarakan. Kalau Pak Muzani kan politisi," pungkasnya.

Sebelumnya, Yusril memutuskan menjadi kuasa hukum pasangan capres-cawapres Jokowi-Ma'ruf pada Pilpres 2019 mendatang. Padahal sebelumnya Yusril menjadi kuasa hukum Prabowo pada Pilpres 2014 dan dia dikenal kerap mengkritisi pemerintahan Jokowi.

Perihal penyebab beralihnya dukungan ini, salah satunya karena Yusril menilai tak ada upaya timbal balik dari kubu Prabowo-Sandi bagaimana membantu parpol pengusungnya bisa menang atau masuk parlemen pada Pemilu 2019. Yusril juga menyebut pernah mengajukan draf aliansi partai koalisi ke Prabowo tapi tak direspons.

Dia juga menyebut, tim Prabowo-Sandi tidak pernah merespons keinginannya. Bahkan setelah adanya draf aliansi yang dikeluarkan saat petinggi PBB bertemu Habib Rizieq di Arab Saudi.

"Pak Kaban dan Pak Afriyansah Noor untuk bertemu Habib Rizieq ya dan membahas hal yang sama dan setelah itu mereka menyusun draf aliansi partai-partai dan itu diajukan ke Pak Prabowo, tapi sampai hari ini juga enggak ada respon," ungkapnya.

Menurut Yusril, seharusnya dalam koalisi ada timbal balik yang sesuai. Pasalnya ia akan meluangkan banyak waktu untuk memenangkan Prabowo-Sandi.


SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...