logo

01/11/18

Sudah Berlaku! Ini yang Perlu Diketahui soal Tilang Elektronik

Sudah Berlaku! Ini yang Perlu Diketahui soal Tilang Elektronik

NUSANEWS - Sistem tilang elektronik atau e-TLE (electronic traffic law enforcement) di ruas Jalan Sudirman dan Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat, mulai berlaku pada November 2018 ini. Untuk sementara, tilang hanya berlaku bagi pelat B.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf kepada detikcom, Kamis (1/11/2018), mengatakan persiapan penindakan sistem e-TLE telah dilakukan secara baik. Berikut ini hal-hal penting dalam penindakan E-TLE:

1. Semua Pelanggaran Bisa Ditilang E-TLE

Tindak pelanggaran lalu lintas semuanya akan terekam di kamera CCTV yang sudah terpasang di beberapa ruas jalan Ibu Kota.

"Saat ini e-TLE sudah mampu merekam pelanggar stop line dan traffic light. Untuk pelanggaran lainnya dapat dikembangkan seiring berjalannya waktu dan hasil uji coba ini," terang Kasubdit Gakkum Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Budiyanto.

2. Mengurus E-TLE

Pengendara yang melanggar awalnya akan terekam CCTV yang terpasang di bundaran Patung Kuda dan Sarinah. Setelah itu, pelat nomor kendaraan yang melanggar akan diverifikasi dengan data yang dimiliki polisi.

"Jadi mekanisme e-TLE, ini yang pertama pelanggar ter-capture. Kemudian setelah ter-capture, diverifikasi sama anggota, ada di back office," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf di Mapolda Metro Jaya, Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis (1/11).

Petugas mempunyai waktu tiga hari untuk memverifikasi data dan mengirimkan surat konfirmasi kepada pemilik kendaraan. Dalam surat konfirmasi juga akan terlampir bukti pelanggaran yang dilakukan pengendara.

3. Tak Urus E-TLE, Siap-siap Diblokir

Setelah pengendara terbukti melanggar, dalam tenggat yang sudah ditentukan, pemilik kendaraan wajib memberikan konfirmasi. Jika tidak, kendaraan akan diblokir. Pemblokiran yang dimaksud ialah pemblokiran nomor polisi dan STNK sehingga kendaraan tak dapat dipindahtangankan karena harus mengurus e-TLE lebih dulu.

"Kalau tidak ada konfirmasi, petugas akan melakukan tindakan blokir terhadap kendaraan yang melanggar," tegas AKBP Budiyanto.

4. E-TLE Sementara Berlaku bagi Pelat B

Meski sudah berlaku resmi, penindakan e-TLE baru berlaku bagi kendaraan pelat B. Bagi kendaraan pelat non-B, penindakan sistem e-TLE akan diterapkan pada 2019.

"Oh, kan ada polisi di lapangan, kan sudah diberitahukan. Jam sekian ini. Kendaraan B sekian atau mungkin S atau L atau apa itu yang non-B, diberitahukan oleh anggota di lapangan. Kan ini hanya beberapa titik dan ini pergerakan ini ke titik yang lain, ya," kata Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf di Mapolda Metro Jaya.

5. Bagaimana Urus E-TLE Salah Alamat?

Surat penilangan pada sistem e-TLE atau surat tilang elektronik akan dikirim ke alamat yang sesuai dengan STNK. Jika didapati surat salah alamat, hal itu bisa diurus ke Samsat terdekat.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Yusuf mengatakan yang dikhawatirkan adalah kendaraan yang sudah berpindah tangan tapi identitas STNK masih pemilik lama. Maka pemilik lama tersebut harus tetap konfirmasi ke Samsat untuk memperbarui data.

Setelah itu, polisi mengirim ulang surat konfirmasi tersebut ke alamat pemilik baru. Jika tidak ada kejelasan, polisi langsung memblokir STNK tersebut.


SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...