logo

05/11/18

Megawati Akan Terima Gelar Kehormatan Ke-8 Di Fuzhou

Megawati Akan Terima Gelar Kehormatan Ke-8 Di Fuzhou

NUSANEWS - Presiden ke-5 RI, Megawati Soekarnoputri akan menerima gelar doktor kehormatan (honoris causa) dalam Diplomasi Ekonomi dari Fujian Normal University (FNU), Fuzhou, Tiongkok. Ini sekaligus akan menjadi gelar ke delapan HC bagi Megawati.

Megawati yang juga merupakan Ketua Umum PDI Perjuangan akan memberikan orasi ilmiah pada Senin (5/11) pagi waktu lokal di hadapan Presiden Fujian Normal University, Profesor Doktor Wang Changping; para Gurubesar; senat; Dewan Fujian Normal University; Duta Besar Indonesia untuk Republik Rakyat Tiongkok, Djauhari Oratmangun; Gubernur Provinsi Fujian, Tang Dengjie; serta masyarakat akademisi Fujian Normal University.

"Kami tentunya merasa senang, bangga, dan memberikan apresiasi karena Ibu Megawati Soekarnoputri akan menerima gelar kehormatan dalam bidang Diplomasi Ekonomi dari Fujian Normal University yang merupakan salah satu universitas paling bergengsi di Tiongkok," ujar Sekretaris Jenderal PDIP, Hasto Kristiyanto dalam keterangan pers, Minggu (4/11).

"Gelar Kehormatan dari Fujian Normal University ini akan menjadi gelar HC ke-8 untuk Ibu Megawati," lanjut Hasto.

Sebelumnya, Megawati sudah menerima tujuh gelar doktor kehormatan dari Universitas Waseda Tokyo di Jepang (2001); Moscow State Institute of International Relation di Rusia (2003); Korea Maritime and Ocean University di Korea Selatan (2015); Universitas Padjadjaran Bandung (2016); Universitas Negeri Padang (2017); dan Mokpo National University di Korea Selatan (2017), Doktor Honoris Causa bidang politik pemerintahan dari Institut Pemerintahan Dalam Negeri (2018).

Hasto mengatakan yang turut hadir mendampingi Megawati dalam penerimaan gelar HC itu dari unsur DPP PDIPantara lain Rokhmin Dahuri, dan M. Prananda Prabowo, yang juga putra Megawati Soekarnoputeri.

"Ibu Megawati akan memberikan orasi
Pandangan Politik dan Ekonomi termasuk memaparkan relasi kedua bangsa yang memiliki hubungan historis khususnya menjelang penyelenggaraan Konferensi Asia-Afrika 1955. Saat Bung Karno mengajak Republik Rakyat Tiongkok untuk membuka diri," jelas Hasto.

Seusai penerimaan gelar HC, Megawati direncanakan bertemu dengan pelajar Indonesia yang berada di Kampus FNU.

Selanjutnya, kata Hasto, Megawati dijadwalkan menuju Seoul, Korea Selatan untuk menjadi salah satu keynote speaker pada The KOR-ASIA Forum, Rabu, (7/11) dengan tema Perdamaian di Semenanjung Korea, Peluang Asia untuk Kemajuan.

“Kehadiran Ibu Megawati mengingat peran Megawati yang selama ini aktif mendorong perdamaian di Semenanjung Korea," pungkas Hasto.[wid]

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...