logo

27/11/18

Di Banyuwangi, Sandiaga Dengarkan Curhat Tentang Ketidakadilan

Di Banyuwangi, Sandiaga Dengarkan Curhat Tentang Ketidakadilan

NUSANEWS - Calon Wakil Presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno bertemu dengan perwakilan 25 Desa di Banyuwangi, Jawa Timur, Selasa (27/11/2018).

Acara yang digelar di AJM Genteng Banyuwangi,menjadi ajang curhat para petani, guru honorer, K2 dan para pelaku UMKM.

Mereka mengeluhkan ketidakadilan dan lambatnya pertumbuhan ekonomi, serta produksi pertanian yang anjlok harganya.

Menurut, Sandi lesunya ekonomi, kesejahteraan yang menurun, dirasakan seluruh daerah yang dikunjunginya. Khususnya para petani dan guru honerer.

Hanifah, peserta diskusi pelaku UMKM kemasan olahan ikan berharap, jika Prabowo dan Sandi menjadi Presiden dan Wakil Presiden semua keadaan menjadi lebih baik.

"Semoga jika bapak  jadi wakil presiden, semuanya akan menjadi lebih baik. Sekarang semuanya jadi serba mahal, sementara daya beli masyarakat turun. Tolong pak diperbaiki keadaan ini, " ujar
Hanifah.

Sandiaga menanggapi keluhan tersebut.

"Saya sudah lima hari berada di Jawa Timur. dari Malang hingga di Banyuwangi.  Keluhannya sama. Dari  Batu, Lumajang, Jambuwer hingga Jember. Ada Pak Agus Sayur yang panen tomatnya anjlok di Batu," ujarnya.

'Biaya produksi satu kilo Rp 1500. Pas panen hanya bisa di jual Rp 300 per kilogram, atau petani tebu di Lumajang yang harganya juga anjlok karena pemerintah membuka  keran impor, juga petani  kopi di Jambuwer. Insya Allah kita perbaiki itu semua Bu Hanifah," tambahnya.

Sandi di hadapan ratusan peserta diskusi menyatakan akan menciptakan gerakan ekonomi rakyat yang akan menyasar para pelaku ekonomi kecil dan menengah. Karena menurut Sandi, inilah denyut ekonomi Indonesia sesungguhnya.

"Soal K2 dan guru honorer kami sudah menandatangani kontrak untuk memperbaiki kesejahteraan K 2 dan guru honerer," jelas Sandi.



SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...