logo

13/10/18

Polisi Usut Pembalakan Liar Diduga Sebabkan Banjir Bandang Tanah Datar

Polisi Usut Pembalakan Liar Diduga Sebabkan Banjir Bandang Tanah Datar

NUSANEWS - Kapolda Sumatera Barat, Irjen Pol Fakhrizal menegaskan bahwa pihaknya bakal segera mengusut soal dugaan illegal logging ‘pembalakan liar’ yang menjadi salah satu penyebab terjadinya banjir bandang di Jorong Tanah Batu Piyubuah, Kenagarian Tanjung Bonai, Kecamatan Lintau Buo Utara, Kabupaten Tanah Datar, Kamis Sore 11 Oktober 2018.

“Kita akan dalami. Selain faktor alam, kita akan mendalami dugaan adanya campur tangan manusia hingga terjadi seperti ini,” kata Irjen Pol Fakhrizal di sela kunjungan di lokasi banjir bandang, Sabtu 13 Oktober 2018.

Fakhrizal menjelaskan, investigasi untuk memastikan apakah adanya praktik illegal logging akan dilaksanakan setelah proses pencarian, evakuasi dan penanganan terhadap warga terdampak usai. Masa tanggap darurat sudah ditetapkan selama satu pekan.

“Itu nanti, setelah proses tanggap darurat selesai. Nanti kita turunkan tim untuk investigasi,” ujarnya.

Anjing Pelacak Dikerahkan untuk Cari Korban Banjir Bandang di Sumbar
Selain itu, Fakhrizal menyebutkan bahwabpihaknya akan mengupayakan adanya tambahan alat berat agar proses pembersihan sisa-sisa material lumpur cepat selesai. Ia menganggap, satu unit alat berat yang ada saat ini masih kurang. Terutama jika melihat dampak yang ditimbulkan akibat banjir bandang ini cukup besar.

Tak hanya itu saja, Fakhrizal memastikan jika K9 atau satuan elite khusus satwa atau pasukan anjing pelacak secepatnya akan dikerahkan untuk membantu pencarian terhadap korban yang masih belum ditemukan.

“Untuk membantu dan mempermudah proses pencarian korban, kita akan mengerahkan anjing pelacak. Saat ini, masih dalam perjalanan menuju ke sini," kata dia.


SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...