logo

24/10/18

Oknum Banser Bakar Bendera Tauhid, FPI: Setan Apa yang Masuk ke Mereka

Oknum Banser Bakar Bendera Tauhid, FPI: Setan Apa yang Masuk ke Mereka

NUSANEWS - Juru Bicara DPP Front Pembela Islam, Slamet Maarif, mengecam dan mengutuk aksi pembakaran bendera hitam berlafaz Tauhid di acara Hari Santri Nasional yang dilakukan oknum Barisan Ansor Serbaguna Nahdlatul Ulama (Banser NU) di Garut, pada Senin kemarin, 22 Oktober 2018.

"Ini tindakan biadab yang tidak beradab. Mirip gaya PKI. Kami sangat mengecam dan mengutuk tindakan mereka," kata Slamet dalam keterangan tertulisnya, Selasa, 23 Oktober 2018.

Pria yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 itu menjelaskan, kalimat tauhid adalah kalimat suci yang harus dimuliakan dan dibela kesuciannya. Dia menilai PBNU harus ambil tindakan dan meminta maaf kepada seluruh umat islam atas tindakan oknum Banser tersbut.

"Apa mereka tidak tahu di situ ada kalimat tauhid? Setan apa yang masuk ke mereka?" ujarnya.

Lebih lanjut, dia menyebut pihak kepolisian wajib mengusut perbuatan itu lantaran menurutnya mengarah kepada penodaan agama.

"Polisi wajib usut dan tangkap pelakunya. Ayo umat Islam kita bela kalimat tauhid. Bukankah kalian ingin mati dengan kalimat tauhid," ucap Slamet.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah oknum anggota Barisan Serba Guna (Banser), salah satu organisasi sayap Nahdlatul Ulama, membakar bendera warna hitam yang bertuliskan lafaz tauhid. Aksi itu dilakukan dalam peringatan Hari Santri di Garut, Jawa Barat. (ase)

SUMBER © NUSANEWS.ID

Komentar Pembaca

loading...